Business Says

4 Hal yang Tidak Menyenangkan Selama Kamu Menjadi Pengusaha

 

Loading...

Hal yang Tidak Menyenangkan Selama Kamu Menjadi Pengusaha – Banyak hal menyenangkan yang bisa didapat dengan menjadi seorang pengusaha. Salah satunya, kamu bisa lebih merdeka untuk mendapatkan penghasilan. Bos kamu adalah diri sendiri. Selain itu, kamu pun bisa menekuni hal-hal yang kamu minati.

Tentunya semua hal adalah dua sisi koin. Walau banyak hal menyenangkan yang bisa kamu dapatkan, kamu pun akan menghadapi berbagai hal kurang menyenangkan selama menjadi pengusaha.

Menjadi seorang pengusaha itu tidaklah mudah. Jika ingin serius menjadi pengusaha, kamu perlu mempersiapkan diri untuk hal-hal tersebut. Kamu pun akan lebih siap mengarungi lika-liku berwirausaha hingga mencapai kesuksesan.

Lantas, apa saja hal-hal yang tidak menyenangkan dari menjadi pengusaha? Simak dalam ulasan berikut, yuk!

Berbagai hal yang tidak menyenangkan selama kamu menjadi pengusaha

1. Kamu tidak memperoleh pendapatan tetap

Saat bekerja jadi karyawan, kamu akan mendapatkan pendapatan dalam jumlah tetap setiap bulannya. Hal ini tidak akan kamu dapatkan ketika kamu memilih jadi pengusaha sepenuhnya. Pendapatanmu bergantung kepada jumlah keuntungan yang diperoleh dari setiap penjualan.

Sayangnya, penjualan kerap kali naik turun. Bisa saja pemasukanmu berkurang, bisa saja pemasukanmu naik drastis. Oleh karenanya, kamu harus pintar-pintar mengatur keuangan agar kebutuhan sehari-hari tetap terpenuhi, walaupun pendapatan yang didapatkan tidak pasti. Buatlah simpanan terutama untuk dana darurat.

2. Harus terbiasa mengambil tindakan walau di bawah tekanan

Kamu memang menjadi merdeka dan tidak bergantung pada pimpinan orang lain ketika menjadi pengusaha. Otomatis, segala keputusan dan strategi harus kamu pikirkan sendiri. Kamu akan melakukan pengambilan keputusan sepanjang waktu.

Perlu diingat, menjadi pengusaha sangatlah dinamis. Anda harus siap dengan kenyataan, bahwa akan ada situasi-situasi sulit dan penuh tekanan. Untuk mengambil keputusan pun jadi menantang.

Agar dapat merumuskan solusi yang efektif, kita perlu berpikir jernih. Walaupun sedang tertekan, sebisa mungkin kita harus menjaga diri untuk tetap berpikir jernih. Hal tersebut tidaklah mudah.

Oleh karenanya, persiapkan dirimu sebaik mungkin. Kenali dirimu dengan baik, termasuk batasan dan kapasitas diri dalam menghadapi tekanan. Selain itu, sering-seringlah menambah wawasan tentang berbisnis, agar kelak dapat mengambil keputusan efektif.

3. Merasa kesepian

Yap, kamu tidak salah baca. Menjadi pengusaha bisa membuatmu merasa kesepian. Tak sedikit pengusaha yang tersiksa dengan rasa sepi, hingga hal tersebut mempengaruhi performa.

Sebagian pengusaha tidak memiliki tim, mereka hanya punya diri sendiri untuk diandalkan. Ada pengusaha yang tidak memiliki kawan walau punya karyawan, karena ia memipin karyawan-karyawan tersebut. Ada juga pengusaha yang terlalu sibuk mengurusi usahanya, sehingga jarang memiliki waktu untuk dihabiskan dengan orang-orang terdekatnya.

Berkaca dari hal tersebut, tentunya kita perlu mempersiapkan diri akan rasa sepi. Sebisa mungkin, usahakan untuk menjalin relasi yang baik dengan siapapun, baik rekan bisnis maupun teman dan keluarga.

4. Butuh waktu untuk bisa memetik hasil manis

Banyak pengusaha yang menyerah karena tak kunjung melihat hasil jerih payahnya. Terkadang, hasil baru muncul setelah melalui proses yang panjang.

Oleh karenanya, sebelum memantapkan diri untuk menjadi pengusaha, kamu perlu menata ekspektasimu akan kesuksesan. Kesuksesan dalam mengelola usaha tidak bisa diperoleh secara instan. Jagalah kesabaran dan ketekunan, suatu saat kamu pasti akan meraih kesuksesan.

Jangan lewatkan artikel-artikel menarik lainnya seputar bisnis dan entrepreneurship hanya di Mebiso, media belajar bisnis nomor satu. Selamat berbisnis, salam sukses!

Photo by Andrea Piacquadio from Pexels

Baca artikel-artikel menarik lainnya di:

Loading...

Berikan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *