Start A Business

Ketahui 5 Resiko Ini Saat Meluncurkan Startup Baru

 

   

Memulai sebuah bisnis tidak akan pernah menjadi menarik ketika tidak ada tantangan dan resiko yang harus dihadapi oleh pemilik bisnis. Terutama pada sebuah bisnis baru atau startup yang baru saja memulai mendirikan bisnis mereka. Ada banyak resiko bisnis yang harus diketahui dan dihadapi oleh masing – masing pemilik startup dalam menjalankan bisnisnya. Ini ditujukan agar mereka mampu mencari jalan keluar dari setiap masalah dengan atau tanpa meraup kerugian bagi bisnis mereka. Resiko seperti apa yang biasa dihadapi oleh pemilik startup? Berikut ini 5 contoh diantaranya:

1. Resiko produk

Meluncurkan sebuah startup bukan hanya tentang apa dan bagaimana Anda mendapatkan keuntungan di awal mendirikan bisnis, tapi yang paling penting adalah apa yang akan Anda luncurkan. Putuskan terlebih dahulu apa yang ingin Anda jual. Ini berkaitan dengan kebutuhan dan permintaan pasar dengan kemampuan Anda sebagai seorang pengusaha dalam memenuhinya. Anda juga harus memiliki kemampuan untuk menjelaskan kepada pasar tentang bagaimana produk yang Anda jual dapat menjadi solusi bagi permasalahan yang ada di masyarakat. Dengan begitu Anda akan lebih mudah dalam mengajak orang untuk bekerjasama menciptakan produk Anda.

Tidak menutup kemungkinan penciptaan produk ini menjadi salah satu resiko awal pendirian sebuah startup. Bagaimana tidak, ketika banyak ide yang muncul, tidak semua bisa diaplikasikan menjadi produk yang layak jual. Itu sebabnya sebuah startup harus bisa memunculkan suatu inovasi yang bukan hanya menghasilkan keuntungan bagi dirinya sendiri, yang lebih penting harus bisa menjadi solusi bagi permasalahan di masyarakat.

2. Resiko pasar

Setelah Anda tahu apa yang akan startup Anda luncurkan dan jual, Anda harus tahu kemana Anda menjualnya. Pasar menjadi kebutuhan yang penting untuk Anda menjual produk yang diciptakan. Anda harus melakukan penelitian atau riset terhadap pasar yang Anda tuju. Tujuannya adalah jelas untuk menemukan dan menentukan pasar yang cocok untuk produk yang Anda ciptakan. Tapi tidak semua pengusaha mampu mengidentifikasi pasar mereka dengan tepat. Baik dari segi jenis pasar, waktu peluncuran dan penjualan, dan lain sebagainya. Resiko pasar ini juga bisa terjadi saat pengusaha terlalu terburu – buru masuk ke pasar mereka, sedangkan dari segi produk dan management belum siap.

3. Resiko modal

Jika Anda memiliki banyak uang untuk dijadikan modal dalam membangun sebuah startup, tentu masalah modal atau keuangan untuk bisnis Anda tidak menjadi masalah. Namun jika tidak, maka Anda bisa meminjam uang untuk dijadikan modal bisnis Anda. Dengan beberapa aturan dan juga perkiraan resiko, Anda harus benar – benar memperhatikan penggunaan modal tersebut. Saat awal merencanakan peluncuran sebuah startup, tidak jarang seorang pebisnis akan mengeluarkan banyak biaya untuk memenuhi kebutuhan startup mereka. Sebelum produk dijual dan mendapatkan keuntungan, modal sudah menipis atau bahkan kurang. Dan ini menjadi resiko yang harus diwaspadai oleh seorang pebisnis.

4. Resiko team

Startup bukan tentang masalah produk dan cara memproduksi, tapi lebih kepada kolaborasi yang ada didalam ataupun luar startup tersebut. Sebuah startup akan memiliki pondasi bisnis yang kuat, jika mereka memiliki team yang solid dan mampu berkolaborasi dengan baik. Namun tidak jarang awal pendirian startup akan terganjal masalah team. Karena terkadang saat seseorang berambisi membangun sebuah startup, ia lupa dengan konsep kolaborasi team. Ia sibuk dengan idenya sendiri, dan berusaha mendirikan sendiri. Semua dilakukannya sendiri, dengan tujuan untuk bisa lebih mengenal bisnisnya dan mendapatkan keuntungan lebih. Namun itu salah. Startup adalah tentang sebuah kolaborasi. Semua kegiatan yang dilakukan dalam startup harus dikolaborasikan dengan team mereka.

Tidak ada startup yang berhasil tanpa adanya sebuah team. Dan penting bagi team untuk bisa bekerjasama dengan baik dan menghilangkan ego masing – masing untuk bisa mencapai tujuan yang sama.

5. Resiko eksekusi

Dalam awal munculnya sebuah bisnis tentu akan banyak ide yang muncul dari setiap anggota team di startup tersebut. Namun banyaknya ide ini tidak membuat startup mudah dalam mengeksekusinya. Karena banyaknya ide dan pendapat harus diimbangi dengan kekompakan dan ketegasan pemimpin. Resiko eksekusi bisa juga muncul dari kesalahan produksi sebuah produk di dalam startup tersebut. Ini bisa disebabkan karena kurangnya pengetahuan tentang mengeksekusi atau memproduksi sebuah produk yang akan dijual.

Selamat mencoba :)

Baca juga:

7 Mitos Bagi Startup Pengembang Aplikasi Mobile

10 Trik Mendapatkan Klien untuk Sebuah Startup

11 Alasan Mengapa Sebuah Bisnis Startup Bisa Sukses


Artikel Terkait

Berikan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *