Technology

Prinsip Kerja Webserver

 

Loading...

Akhir-akhir  ini, hampir setiap lembaga mempunyai website yang digunakan sebagai sarana informasi yang up-to-date. Untuk dapat menghasilkan fasilitas tersebut, harus menyimpan dokumen web di web server agar dapat dibuka dari client.  Hal ini sering disebut dengan hosting. Untuk dapat membangun webserver dibutuhkan software sebagai web server, sofware ini sangat banyak sekali namun untuk platform Linux, web server yang terkenal handal adalah Apache. Apache merupakan salah satu Open Source program yang digunakan sebagai web server.

Web client dan Web server berkomunikasi menggunakan protokol HTTP (HyperText Transfer Protocol). Web client  adalah komputer yang tergabung dalam jaringan atau internet yang meminta informasi. Untuk dapat mengakses web server, web client menggunakan aplikasi yang disebut Web browser. Web server adalah komputer yang tergabung dalam jaringan atau internet yang memberikan informasi. HTTP (HyperText Transfer Protocol) adalah protokol yang dipergunakan untuk mentransfer dokumen dalam World Wide Web (WWW). Protokol ini adalah protokol ringan, tidak berstatus dan generik yang dapat dipergunakan berbagai macam tipe dokumen.

Konsep kerja HTTP:
>> Saat kita membrowsing suatu alamat web memakai suatu web browser (client http), Sebuah client HTTP seperti web browser, biasanya memulai permintaan dengan membuat hubungan TCP/IP ke port tertentu di server Http ( port 80).
>> Sebuah server HTTP yang mendengarkan di port tersebut menunggu client mengirim kode permintaan (request), seperti “GET /HTTP/1.1” (yang akan meminta halaman yang sudah ditentukan), diikuti dengan pesan MIME yang memiliki beberapa informasi kode head yang menjelaskan aspek dari permintaan tersebut, diikut dengan body dari data tertentu.
>> Begitu menerima kode permintaan (dan pesan, bila ada), server mengirim kembali kode jawaban, seperti “200 OK”, dan sebuah pesan yang diminta, atau sebuah pesan error atau pesan lainnya,seperti 404 (Not Found), 500 (Internal Server Error).

Loading...

5 komentar

  • 10 November 2011 - pukul 14:24

    terima kasih informasi nya…

  • 5 Januari 2012 - pukul 5:39

    Bagaimana cara2 untuk membuat server? apa saja speknya dan langkah2nya? Terima kasih

    • 5 Januari 2012 - pukul 12:02

      server pada dasarnya merupakan PC performa tinggi yg harus terus konek dan up selama 7×24 jam.
      Untuk pembuatannya sendiri, user harus mengusai ilmu networking yang rasanya tidak cukup dalam 1-2 artikel saja.
      Coba dicari bukunya saja pak :)

  • 13 Juni 2012 - pukul 0:26

    MANTAP……….. MAKSIH

  • 18 Desember 2012 - pukul 10:44

    terima kasih master, infonya sangat membantu.
    sekalian deh sy mau tanya, OS yg cocok untuk buat web server apa ya…?
    memang sih sdh dijelaskan, linux apache. tapi spesifiknya dari linux apa aja yg perlu di instal?
    terimas kasih sebelumnya.

Berikan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *