PLATFORM PERLINDUNGAN MEREK USAHA

Cara Cek Daftar Merek yang Sudah Terdaftar di haki

Cara Cek Daftar Merek yang Sudah Terdaftar di HAKI

Daftar Merek yang Sudah Terdaftar di Haki – Mebiso.com. Merek yang resmi di lindungi bisa di lihat dari daftar merek yang sudah terdaftar di hak atas kekayaan intelektual (haki) dan berstatus di daftar. Saat menjalankan bisnis penting untuk segera mendaftarkan merek bisnismu. Jika kamu menggunakan suatu merek pada produk bisnismu tapi belum di daftarkan maka kamu tidak akan mendapatkan perlindungan untuk merek tersebut.

Bisa saja sudah ada pihak lain yang menggunakan merek yang mirip dengan merekmu namun pihak tersebut sudah mendaftarkannya lebih dulu di Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual (DJKI). Jika hal itu terjadi kamu berisiko bisa di tuntut karena adanya pelanggaran merek dagang baik secara pidana maupun perdata.

Kenapa Merek Harus Segera Didaftarkan?

Berdasarkan Pasal 3 Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2016 tentang Merek dan Indikasi Geografis (UU MIG) menyatakan Hak atas Merek di peroleh setelah masuk dalam daftar merek yang sudah terdaftar di haki. Karena Indonesia menganut prinsip first to file, maka Hak atas Merek atau perlindungan merek hanya di dapatkan ketika merek sudah di daftarkan kepada DJKI.

Pihak yang mendaftarkan lebih dahulu adalah pihak yang berhak mendapatkan perlindungan merek. Sehingga dalam prinsip first to file dapat di simpulkan siapa cepat, ia yang berhak.

Baca Juga : Cara Mendaftarkan Merek

Keuntungan Mendaftarkan Merek

Jika merekmu sudah masuk ke daftar merek yang sudah terdaftar di haki nantinya kamu akan mendapatkan Hak atas Merek, apa saja keuntungan yang di dapatkan?

1. Mendapat Perlindungan

Merek baru akan mendapatkan perlindungan setelah terdaftar dan masuk dalam daftar merek yang sudah terdaftar di haki. Setelah itu, ada hak eksklusif yang di berikan oleh negara kepada pemilik merek terdaftar untuk jangka waktu 10 tahun sejak tanggal penerimaan. Bahkan, jangka waktu tersebut bisa di perpanjang.

2. Sebagai Identitas Produk

Pada dasarnya tujuan adanya merek adalah sebagai tanda untuk membedakan barang/jasa sejenis dalam kegiatan perdagangan (Pasal 1 butir 1 UU MIG).

Setelah merek masuk ke daftar merek yang sudah terdaftar di haki, perbedaan dari jenis produk yang di tawarkan dari masing-masing brand tersebut bisa terlihat. Perbedaan tersebut tidak hanya terbatas pada klasifikasi usaha yang berbeda. Namun, mencakup kualitas produk dengan merek lainnya yang sejenis

3. Dapat Memberikan Lisensi

Pemilik merek yang masuk daftar merek yang sudah terdaftar di haki memiliki hak eksklusif untuk menggunakan sendiri mereknya atau memberikan izin kepada pihak lain untuk menggunakan mereknya melalui lisensi (Pasal 1 butir 5 UU MIG).

4. Melindungi Merek dari Pembajakan atau Penggunaan Tanpa Hak

Jika terjadi pembajakan atau penggunaan tanpa hak, pemilik merek yang masuk daftar merek yang sudah terdaftar di haki memiliki hak untuk mengajukan gugatan ke Pengadilan Niaga. Hal ini sudah di atur dalam Pasal 83 UU MIG, penggugat dapat mengajukan gugatan ganti rugi dan/atau penghentian semua kegiatan yang berkaitan dengan penggunaan merek tersebut.

Selain itu, pemilik merek terdaftar juga bisa melakukan penyelesaian sengketa melalui arbitrase atau alternatif penyelesaian sengketa lainnya (Pasal 93 UU MIG).

Pemilik merek terdaftar juga dapat mengajukan pengaduan jika terdapat pelanggaran Hak atas Merek sesuai ketentuan pidana yang di atur dalam Pasal 100-103 UU MIG.

5. Memiliki Hak Pengajuan Pembatalan Merek

Pemilik merek terdaftar memiliki hak untuk mengajukan gugatan pembatalan terhadap merek terdaftar lainnya yang memiliki persamaan pada pokoknya atau keseluruhannya ke Pengadilan Niaga sesuai dengan ketentuan yang di atur dalam Pasal 76 UU MIG.

Oleh karena itu, penting bagi pelaku usaha untuk segera mendaftarkan mereknya. Namun jangan asal mendaftar tanpa persiapan, risikonya merek bisa di tolak.

Perlu di lakukan pengecekan dan penelusuran merek terlebih dahulu, tujuannya untuk mencari merek serupa yang sudah terdaftar pada produk barang/jasa yang sejenis. Sehingga kamu dapat mengukur potensi keberhasilan merek di terima.

Baca Juga : Biaya Pendaftaran Merek

Cara cek merek sudah terdaftar apa belum?

Kamu bisa cek merek lain yang sudah terdaftar di DJKI melalui Pangkalan Data Kekayaan Intelektual (PDKI) atau bisa menggunakan fitur cek merek milik Mebiso disini Cek Merek

Selain merek terdapat produk haki lain yang bisa di cek di PDKI, produk haki apa saja? Pada situs PDKI di atas kamu bisa cek produk haki selain merek, termasuk hak cipta, paten, desain industri dan lain-lain.

Pada saat melakukan pengecekan, perhatikan tips berikut ini agar dapat meningkatkan keberhasilan merek di terima.

Tips Menghindari Kemiripan Dengan Merek yang Sudah Terdaftar

1. Hindari Persamaan Pada Pokoknya.

Setelah menentukan nama/logo merek, kamu perlu cek merekmu dengan merek lain yang sudah terdaftar. Pastikan merekmu tidak mengandung persamaan pada pokoknya atau keseluruhannya baik secara konsep, visual (logo), maupun bunyi ucapan (fonetik) dengan merek lain pada barang/jasa sejenis.

2. Gunakan Kata yang Tidak Memiliki Makna dan Tidak Ditemukan dalam Kamus Bahasa.

Buat merek yang unik berasal dari kreatifitas dan ide yang autentik. Kamu juga bisa gunakan nama merek yang mengandung makna tapi tidak berkaitan dengan produk bisnis yang di daftarkan mereknya.

Contoh:

  • Nama merek yang tidak memiliki makna dan tidak di temukan dalam kamus bahasa. “Baygon” dan “Joger” tidak memiliki makna dan tidak ada definisi dalam kamus bahasa.
Daya Pembeda Keunikan Merek
Daya Pembeda Keunikan Merek
  • Nama merek yang mengandung makna tapi tidak berkaitan dengan produk yang di daftarkan. “Bango” merupakan produk kecap. Nama “Bango” memiliki makna burung bangau, namun tidak berkaitan dengan produknya yakni kecap.
Keunikan Merek Daya Pembeda
Keunikan Merek Daya Pembeda

3. Cari Kata Unik, lalu terjemahkan ke bahasa lain.

Kamu bisa mencari kata yang unik lalu terjemahkan dari bahasa Indonesia ke bahasa lain dengan hasil terjemahan yang kamu anggap unik dan sesuai.

Contoh: Bisnis pakaian (kelas 25), dengan nama “Kain & Benang”. Lalu terjemahkan dalam bahasa Spanyol, kain: “tela” dan benang: “hilo”. Dirangkai menjadi nama merek “Telahilo”.

Bagaimana jika nama merek saya mirip dengan daftar merek yang sudah terdaftar di HAKI DJKI?

Tentunya tidak ada larangan untuk mendaftarkan merek yang mirip dengan merek lain yang sudah terdaftar lebih dulu. Selama tidak sama secara keseluruhan (menjiplak) dan dengan berlandaskan itikad baik hal tersebut sah saja. Namun, secara sederhana dapat di nilai bahwa merek tersebut memiliki potensi penolakan yang tinggi.

Jika tetap mendaftar dan berujung di tolak, maka harus sudah siap dengan risiko yang timbul. Pilihannya antara rebranding atau mempertahankan merek melalui upaya hukum yang di atur dalam UU MIG (tanggapan, banding, dll). Namun proses upaya hukum tersebut tentu memakan waktu lama dan biaya yang tidak murah.

Apakah boleh menggunakan daftar merek yang sudah terdaftar di haki namun statusnya berakhir? 

Dalam proses pendaftaran merek terdapat beberapa tahapan mulai dari awal permohonan hingga merek di terima/di daftar. Pada setiap tahapan tersebut pihak DJKI akan memberikan status permohonan merek yang tercantum di Pangkalan Data Kekayaan Intelektual (PDKI).

Status permohonan merek menandakan proses permohonan merek berada di suatu tahap tertentu. Secara umum terdapat 7 status permohonan merek pada PDKI sebagai berikut:

1. Dalam Proses:

Menandakan permohonan merek masih dalam proses (on going), termasuk dalam tahap menunggu sanggahan keberatan (oposisi) ataupun tahapan atas usulan penolakan dari DJKI.

2. Berakhir:

Merek terdaftar berakhir masa perlindungannya (10 tahun) dan tidak di perpanjang.

3. Di batalkan:

Gugatan pembatalan merek terdaftar dapat di ajukan oleh Pihak yang berkepentingan melalui Pengadilan Niaga. Alasan pengajuan gugatan tersebut berdasarkan ketentuan pasal 20 dan/atau pasal 21 UU MIG (alasan absolut & alasan relatif).

4. Di tolak:

Permohonan merek di tolak berdasarkan keberatan (oposisi), usulan penolakan dari DJKI, atau Komisi Banding Merek.

5. Di Daftar:

Permohonan merek telah melalui tahapan pemeriksaan formalitas hingga substantif sehingga dapat di setujui oleh DJKI untuk di daftar.

6. Di tarik Kembali:

Jika pada saat tahap pemeriksaan formalitas/administrasi dokumen pemohon tidak lengkap. Dalam waktu 3 bulan setelah surat pemberitahuan dari DJKI di kirim, pemohon tidak melengkapi dokumen tersebut maka permohonan di anggap di tarik kembali.

7. Di hapus:

Penghapusan merek terdaftar dapat dil akukan oleh:

  • Pemilik merek.
  • Prakarsa Menteri.
  • Gugatan pihak ketiga.

“Nah, lalu bagaimana jika status merek “Berakhir” apakah pelaku usaha dapat mendaftarkan kembali merek tersebut?“

Jawabannya bisa. Status “Berakhir” di maknai merek tersebut telah berhasil di daftar / di terima oleh pihak DJKI namun masa perlindungannya telah berakhir (10 tahun) dan tidak di lakukan perpanjangan oleh pemilik merek tersebut sehingga merek di anggap telah berakhir atau daluwarsa.

Jika kamu telah mendaftar dan ingin mendapat pemberitahuan secara langsung melalui ponsel terkait progres pendaftaran Merek tanpa perlu cek di akun DJKI. kamu bisa memantaunya secara otomatis melalui fitur Monitoring Merek di Mebiso

Baca Juga : Cek Merek Dagangmu Dulu Agar Nggak Ditolak